Wednesday, 24 April 2013

Suamiku, Oppaku 8


“Tau tak esok hari apa?”, soal Aireyl.

“Esok hari Sabtu la encik. Kan cuti masa tu”, jawabku. Dah buang tabiat ke bos aku ni?

“Ye memang esok hari Sabtu tapi esok bukan hari cuti”, kata Aireyl.

“Haa? Serious ke encik? Esok saya ada temujanji lah”, aduh aku dah janji dengan Adi nak keluar. Macam mana ni?

“Esok sport day untuk syarikat ni. Semua pekerja wajib datang termasuk kau. Batalkan saja temujanji tu”, arah Aireyl dengan nada yang tegas.

“Okay bos, kejap ye. Saya nak call kawan saya”, lebih baik aku menelefon Adi dahulu.
Ariel hanya memberikan pandangan kosong saja.

“Assalamualaikum Adi, saya nak bagitau ni. Maaf lah sebab esok saya terpaksa cancelkan temujanji kita sebab saya baru dapat tau ada sport day untuk syarikat”, aku risau juga kalau Adi berasa tersinggung.

“Waalaikumusalam, lah yeke? Kalau macam tu takpe. Malam awak free? Kita boleh dinner”, soal pula Adi.

Aku memandang Encik Aireyl. Tak tau kenapa aku pandang Encik Aireyl walhal keputusan terletak di tangan aku. “Err, malam saya free”, kataku sambil mengangguk.

Encik Aireyl memberi pandangan yang tidak beberapa nak memuaskan kepadaku. Apa salah aku? Hal peribadi aku patutnya dia tak boleh masuk campur. Aku memandangnya semula dengan berharap dia faham riak muka aku ni. Kenapa macam tak puas hati?

“Boyfriend?”, soalnya pendek.

“Kawan”, sepatah dia tanya, sepatah aku jawab. Sejak bila bos aku pandai busybody ni?

“Tak kisah lah. Tapi jangan sampai dia ganggu kau punya prestasi dalam syarikat ni”, kata Aireyl.

Kenapa dia ni tak puas hati sangat dengan aku? Kalau boleh semua dia nak cari salah. Sabar Ecah.. sabar.

*****
Semua pekerja kelihatan bersemangat berpakaian sukan hari ini. Sejujurnya, aku sangat malas bersukan. Kalau setakat jogging tu normal lah. Ni bersukan neka bagai, memang aku tak minat. Semua mengambil tempat masing masing di padang yang berdekatan dengan bangunan syarikat untuk melakukan senam aerobik.

“Bersedia semua?”, soal jurusenam dengan bersemangat.

Aku menguap sepuas mungkin. Waktu ini terlalu awal bagiku untuk berjaga. Pukul 7 pagi. Ye, aku bukan anak dara mithali yang bangun seawall 5 atau pagi. Tiba-tiba mataku tertarik dengan satu muka ni. Alahai, sopannya menguap pun tutup mulut. Lain benar dengan aku. 
Kejap, adakah orang yang aku curi pandang tadi tak lain tak bukan Encik Aireyl? Ecah, ingat. Kau tak pernah jatuh cinta dengan orang lain selain Adi. Encik Aireyl tu bos kau. Ingat Ecah. Haih, jauh pulak aku fikir. Mungkin aku terpandang je kot.

‘Mengantuk pula pagi ni’, bisik Aireyl. Maklumlah, sebagai CEO dia memang selalu tidur lambat menyiapkan apa-apa yang patut. ‘Perempuan tu bukan main besar dia menguap. Kesian siapa yang dapat dia’, hati Aireyl berbisik. Tanpa disedari Aireyl tersenyum sinis seorang diri.

Selepas sesi senam aerobic, ada sesi sukaneka. “Okay pilih pasangan anda. Bagi sukaneka ini satu kumpulan ada 2 orang”, kata juru senam yang terlibat. Dah lama aku tak main sukaneka. Last aku main masa aku masih di sekolah rendah. Semua dah ada pasangan, tinggal aku dengan.. aku memandang sekeliling untuk mencari siapa yang masih belum pasangan. Dia?!  Maksudnya aku nil ah pasangan…Tidak!

“Maaf, tapi saya tak jadi join sukaneka kali ni. Rasa pening semacam lah”, kataku sambil memicit sedikit kepalaku. Harap lakonan ku menjadi.

“Kalau kau pening, naik lah ambulans. Ambulans ada disediakan dekat sana. So, kau boleh pergi terus ke hospital”, tiba-tiba Encik Aireyl dating berbisik kepada ku. Antara aku dan dia, dia memang akan bahasakan diri dia aku. Kalau ada orang lain di sekeliling, perkataan ‘saya’ digunakan. Pandai mamat ni berlakon. Errr, macam mana ni? Aku bukannya pening betul. Karang doctor check, ada juga yang dikatakan berlakon.

“Eh tak payah la sampai nak ke hospital encik. Bagi saya 5 minit nak minum air mineral kat sana. Kejap lagi saya datang balik”, kata ku sambil tersengih. Haaa, baik punya cover. Harap dia tak tau yang aku buat buat pening je tadi.

Aireyl hanya memandang Aisyah dengan muka yang tidak puas hati.

*****
‘Phritttt!’, wisel ditiup tanda acara bermula. Sukaneka pertama adalah lari dalam guni. Sejujurnya, tiba-tiba aku rasa excited pula nak main game ni. Mana pernah rasa lari dalam guni sebelum ni. Malangnya, aku dengan Encik Aireyl dapat tempat kedua. Acara sukaneka seterusnya, acara terompah gergasi. Apa yang uniknya kali ni, terompah gergasi tu hanya ada dua terompah yang digabungkan untuk dipakai. Urgh, kenapa aku kena pakai terompah ni dengan Encik Aireyl? Tak ada orang lain ke? Situasi memaksa untuk aku memakai terompah bersama Encik Aireyl.

‘Phritttt!’, sekali lagi wisel berbunyi. Aku memegang bahu Encik Aireyl. Tak ada maknanya aku nak peluk kuat-kuat, aku hanya memegang sedikit bajunya. Apabila sudah sampai di kon hadapan, kami perlu membuat pusingan. Malangnya aku tidak dapat mengawal diri lalu terjatuh. Kejadian itu lebih memalukan apabila aku tertarik sekali baju Encik Aireyl dan aku terjatuh ke atasnya. Ibarat game yang berhenti sementara apabila di’pause’kan dalam playstation, kebanyakan orang yang bermain game terompah sukaneka ini berhenti bermain dan semuanya memandang ke arah kami.

“Maaf, Encik Aireyl. Sebab saya, encik turut terjatuh”, aku segera meminta maaf. Takut Encik Aireyl melenting nanti.

“Awak okay?”, Aireyl tidak menghiraukan ucapan maaf daripada Aisyah malah terus memastikan samada Aisyah berada dalam keaadaan yang baik atau tidak. Berdasarkan riak mukanya saja, memang jelas yang dia risaukan Aisyah.

‘Biar betul Encik Aireyl caring pasal aku?’, hati Aisyah berbisik. “Err, saya okay”, kata Aisyah sambil bangun.
*****
Acara sukaneka telah pun tamat. Malangnya, kami tidak menang. Semua ni gara-gara aku. Suatu hari nanti aku harap aku dapat tebus kesalahan aku ni. ‘Ini semua hanya permainan Aisyah, yang kau risau sangat ni kenapa?’, hati ku berbisik begitu. Namun, aku tetap rasa bersalah.

Keesokkannya, aku terus masuk ke dalam pejabat Encik Aireyl. Sebab kejadian semalam lah aku tak dapat tidur lena. Bagi aku, meminta maaf kepada Encik Aireyl ada keputusan yang terbaik.

“Ada apa?”, soal Aireyl.

“Pasal hal semalam tu.. Err.. Saya nak minta maaf. Saya ras..”, belum habis lagi. Ayat aku dipotong.

“Lupakan pasal tu. Lagi satu, masa kau jatuh tu. Kau jangan ingat aku kisah pasal kau”, katanya sambil tersenyum sinis.

“Maksud encik? Encik berlakon?”, dalam hati ni, geramlah juga.

“Ada banyak kakitangan masa tu. Tak akan lah aku nak memalukan kau pula. Harap kau tak tergoda”, katanya lagi sambil tersenyum. Tak habis-habis dengan senyuman sinisnya itu.

Ye, aku memang sudah tergoda. Sedikit.

2 comments:

  1. I love this story, seriouslyyy. Keep on writing :)

    ReplyDelete
  2. Thanks dear, InsyaAllah i will :)

    ReplyDelete