Monday, 21 May 2012

Suamiku, Oppaku 5

Sudah lima temuduga aku pergi, tidak membuahkan apa-apa hasil langsung! Yang aku hairannya, bila orang yang temuduga aku baca nama penuh aku dekat portfolio tu, terus cakap yang pekerja sudah diambil. Padahal masa tengah menemuduga aku tu, diorang cakap yang aku ni layak lah, akan dilantik lah. Tak akan lah sebab nama aku je, terus di'reject'? Buruk sangat ke nama aku? Aku rasa sedap je nama yang ibu dengan abah aku bagi. Tak apa lah Ecah, jangan bersedih, esok ada lagi satu temuduga. Semoga aku berjaya dapat kerja. Dah tak larat menganggur dekat rumah tu. Duit nak topup pun aku mintak dekat ibu, huhu. Nampak sangat diserang kemuflisan di situ tetapi tak boleh nak lawan mangsa-mangsa dekat Somalia lah. 

Wah, nampaknya kurang persaingan aku pagi ni. Cuma ada tiga orang wanita yang duduk di kerusi menunggu sebelum dipanggil untuk masuk bertemuduga. Ya Allah, semoga aku dapat pekerjaan ni. Dah tak sanggup nak beli 'topup' guna duit ibu.

"Aisyah Humairah", setiausaha memanggil. Eh macam pernah dengar nama tu, sedap telinga mendengarnya. Kejap, ni bukan nama aku ke?

"Cik Aisyah Humairah, silakan masuk ke dalam bilik", kata wanita itu sambil tersenyum simpul. Argh, malunya. Sempat pula aku mengelamun sekarang ni. Lantas aku bangun dan mengatur langkah ke dalam bilik tersebut.

"Ye, silakan masuk", satu suara garau kedengaran setelah aku mengetuk pintu.

"Assalamualaikum", aku sekadar memberi salam sebab tak tau nak panggil apa. Tuan, ke bos ke? Tak pun encik? Huhu.

"Waalaikummusalam, silakan duduk", lelaki tersebut memberi arahan tetapi dengan nada yang perlahan. Berdasarkan apa yang aku lihat, dia ni dalam lingkungan umur 40-an. Best gak dapat bos tua, mesti tak banyak songeh hehe.

Aku melabuhkan punggungku ke atas kerusi empuk itu. Tengok je aku dah tau kerusi ni buatan luar negara. Kalau salah, potong lah jari aku! Eceh, acah-acah berani je aku ni. Yakin betul aku ni. Sekali salah, memang aku cabut lari lah! Jari-jari aku ni berharga tau, cincin tunang pun tak menginap di jari manis aku lagi. 

"Ini resume saya, tuan", aku serahkan portfolioku. Nasib baik lah aku banyak menyertai pertandingan masa belajar di universiti dulu. Sedap sikit mata bakal bos aku ni pandang portfolio ni, juara ini, juara itu. Cewah.

Setelah dibelek beberapa kali portfolioku, terus dia berkata, "Tahniah, anda diambil bekerja"

"Diambil bekerja? Biar betul ni? Alhamdulilah, terima kasih bos!", kata aku dengan nada yang excited. Akhirnya bekerja juga aku. AKu segera menandatangani kontrak yang disediakan.

"Sama-sama, hehehe. Tetapi, bukan saya yang jadi bos kamu"

"Okay, saya janji saya akan kerja bersungguh-sungguh. Tetapi, siapa bos saya?"

"Kamu akan tahu nanti, hehe", katanya lagi sambil tersenyum.

Alhamdullilah, dapat juga aku belanja ibu aku dengan gaji sendiri nanti, hehe. Tak sabar nak bagitau ibu aku. Aku berjalan ke lif untuk terus ke bawah. Apabila pintu lif terbuka, aku terus masuk dan menekan butang untuk ke tingkat satu. Apabila pintu lif hampir tertutup, tiba-tiba ada tangan yang menyekat untuk masuk. 

Terperanjat aku apabila terlihat wajah itu. Wajah yang membangkitkan kemarahan aku. Lelaki itu turut tersentak. Aku berpura-pura tidak mengenalinya.

"Huh, kau lagi?", soal lelaki itu.

"Saya lagi? Awak ingat saya ni mengekori awak ke apa? Saya datang cari kerja. Dah dapat pun", kata aku pula. Kali ini aku kena melawan sikit. Asal la mana-mana aku pergi, aku jumpa mamat ni? Buat sakit hati je tau.

"Baguslah dah dapat kerja. Kerja elok-elok sikit. Nanti rugi pula syarikat ni"

"Apa kata awak ambil tau pasal syarikat awak je? Tak payah sibuk pasal syarikat orang lain", fuh, angkuh betul ayat aku tu. Rasakan!

"For your information, I am your boss now", katanya sambil tersenyum sinis.

"What?! Saya salah dengar ke ni?", terjerit aku. Mana mungkin dia tu bos aku. Bukan dia CEO syarikat lain ke? Tak payah la nak tipu aku.

"Read your paper now. Yang kau dapat tu", katanya lagi.

Aku mengeluarkan sehelai kertas dari bag tanganku. Aku dapat kertas tu lepas tandatangan kontrak yang diberikan.

Bos: Encik Aireyl
Jawatan: Tidak tetap, kerja diberi mengikut arahan Encik Aireyl.

Dadaku berombak, jantungku berdegup kencang. Kalau ikutkan kelajuan jantungku, memang aku dah sampai London sekarang ini. Mulutku terlopong dan mataku terbeliak.

Arghhh! Salah aku juga tak baca kontrak. Kontrak tu sah selama dua tahun. Habislah aku!

"Belum apa-apa, kau dah membuatkan aku pandang kau dalam pandangan yang negatif. Please be more professional next time", katanya dengan suara yang tegas.

3 comments:

  1. mane smbungan ? cpt la kak peah , cek ta sabakk na tgu niey haha

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete